Superstar Kardinal Albert Pujols

Pada musim pertama Albert Pujols dengan Maple Woods Community College, dia memukul grand homerun dan memainkan triple play tanpa bantuan. Fans bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan untuk bisa menjadi sehebat itu dan belum meninggalkan panggung sejak itu.

Prestasi Pujols dalam lima musim pertamanya mengecilkan nama besar seperti Barry Bonds, Alex Rodriguez, Ted Williams, Hank Aaron, dan Joe DiMaggio. Sebuah argumen dapat dibuat bahwa tidak ada atlet dalam olahraga apapun yang pernah didominasi dengan sangat cepat. Dalam lima musim pertamanya, ia memiliki rata-rata 40 homeruns, 124 RBI, 126 mencetak gol, dan rata-rata 0,332. Tidak mengherankan bahwa namanya adalah yang pertama dipanggil dalam Draft Fantasi di seluruh negeri pada bulan Maret yang lalu.

Awal musim ini, Pujols membuat keributan sekali lagi. Dia memimpin semua bola bisbol dengan 12 homeruns dan 28 RBI. Ke-12 homerya pada bulan April memecahkan rekor waralaba Mark McGuire yang ditetapkan selama musim homerun 70 yang bersejarah. Jumat lalu, dia mengikat Todd Helton untuk pemain tercepat Taruhan Bola kedua yang berhasil mencapai 1.000 hits. Pujols hanya membutuhkan 3,003 pada kelelawar.

Tony LaRussa telah mengagumi nasib baiknya memiliki pemain seperti Pujols. LaRussa telah menyembah bahwa dia adalah “paket lengkap tanpa kelemahan untuk dieksploitasi.” Untuk alasan ini, semua orang terkesan dengan betapa kerasnya dia bekerja untuk memperbaiki permainannya. Di musim-off, Pujols menghabiskan waktunya untuk mempelajari video untuk belajar teknik pitcher yang berlawanan. Selama musim ini, ia menggunakan video tidak hanya untuk belajar pitcher, tapi juga melakukan perawatan check up ayunannya sendiri.

Seorang perfeksionis sampai maksimal, Pujols masih ingin mengurangi strikeout-nya. LaRussa telah berkomentar bahwa dia bekerja lebih keras sekarang daripada yang dia lakukan sebagai rookie, karena itulah para Kardinal tidak memiliki keraguan untuk memberikan komitmen tujuh tahun senilai $ 100 juta kepada dia begitu awal dalam karirnya.

Tidak seperti banyak superstar, Pujols telah memeluk statusnya sebagai panutan. Dia mengerti bahwa itu adalah tanggung jawab pemain untuk menangani penggemar dan media secara profesional. Pujols membuat sebuah titik untuk bermain keras dan menjalankan semuanya karena anak-anak menonton.

Hal yang menakjubkan tentang pencapaian dan kematangan Taruhan Bola Online Pujols adalah sangat mudah untuk melupakan bahwa dia masih berusia 24 tahun. Saat ini sangat menyegarkan para atlet manja dan skandal steroid untuk memiliki superstar seperti Pujols di tempat kejadian secara dramatis.

Pujols mungkin harus melanjutkan langkahnya yang terik jika Kardinal meraih gelar divisi tiga lurus mereka. Versi Kardinal ini mungkin sedikit lebih lemah tanpa Reggie Sanders dan Larry Walker di lapangan luar dan tanda tanya seputar base kedua. Central membentuk divisi terberat di Liga Nasional jika tidak di semua bola bisbol. Tapi Kardinal LaRussa tahu mereka bersaing dengan pemain yang suatu hari nanti dapat diingat sebagai pemukul terbesar yang pernah ada permainannya.